Latar Belakang IT Inventory – Profil yang Baik

Dari sisi pelayanan, penggunaan teknologi informasi berbasis komputer dalam sistem pengelolaan persediaan merupakan faktor utama yang harus dipenuhi agar perusahaan dapat meningkatkan profilnya. Profil yang baik berarti meningkatnya pelayanan yang diberikan. Dengan profil yang baik, perusahaan dapat memperoleh berbagai fasilitas prosedural, seperti kegiatan subkontrak berlanjut, subkontrak untuk seluruh kegiatan produksi, pemasukan dan pengeluaran bahan baku dan hasil produksi langsung ke atau dari perusahaan penerima subkontrak, pegawai perusahaan tidak perlu datang ke KPPBC untuk menyampaikan laporan pertanggungjawaban 4 (empat) bulanan, izin perpanjangan tanpa harus memenuhi ketentuan lokasi, dan izin perluasan lokasi tidak dalam satu hamparan. Selain itu, benefit lain adalah keuntungan secara ekonomis, seperti penggunaan corporate guarantee dan perusahaan dapat menerapkan sistem persediaan just in time, yang merupakan salah satu cara mengefisiensikan persediaan. Untuk pengembangan kebijakan di masa yang akan datang, semua sistem pelayanan akan didasarkan pada profil perusahaan, seperti pemberian pelayanan 24 jam x 7 hari kepada perusahaan dengan profil yang baik, termasuk meminimalkan keterlibatan pegawai dalam proses pemasukan dan pengeluaran barang.

Latar Belakang IT Inventory – Pengelolaan Aset dan Persediaan

Perusahaan penerima fasilitas TPB atau fasilitas Pembebasan dan/atau Pengembalian berkepentingan atas pengawasan persediaan (inventory) yang dimilikinya sehingga persediaan yang merupakan aset perusahaan tersebut dapat terpelihara dengan baik dengan biaya yang efisien.
Untuk menjaga aset berupa persediaan tersebut maka perusahaan akan membuat sistem manajemen tertentu secara internal yang akan dapat menjamin bahwa persediaan yang dimilikinya telah terjaga dengan cukup memadai. Hal ini harus dilakukan untuk menghindari kerugian atas pencurian, kerusakan dan atau hal lain yang membuat sistem persediaan perusahaan menjadi tidak efisien. Karena pentingnya sistem persediaan ini, maka perusahaan akan menggunakan teknologi informasi berbasis komputer dalam mengelola persediaan yang dimilikinya. Penggunaan sistem teknologi informasi berbasis komputer dalam pengelolaan persediaan yang dilakukan oleh Perusahaan seharusnya dapat dipergunakan oleh DJBC untuk melakukan pengawasan atas barang yang mendapatkan fasilitas kepabeanan.

Latar Belakang IT Inventory – Pengawasan Fasilitas Fiskal

DJBC sebagai pelayan dan pengawas lalu lintas barang juga menggunakan teknologi informasi dalam melakukan pengawasan atas perusahaan penerima fasilitas fiskal, sehingga penggunaan teknologi informasi berbasis komputer oleh perusahaan penerima fasilitas fiskal bisa dimanfaatkan oleh DJBC sebagai bagian dari pelayanan dan pengawasan secara keseluruhan.
Kepentingan DJBC dalam pengawasan atas perusahaan penerima fasilitas fiskal adalah bagaimana memastikan barang-barang yang mendapat fasilitas tersebut telah dipergunakan atau dimanfaatkan secara baik sesuai ketentuan yang berlaku. Sedangkan di sisi lain, perusahaan penerima fasilitas TPB atau fasilitas Pembebasan dan/atau Pengembalian berkepentingan atas pengawasan persediaan (inventory) yang dimilikinya sehingga persediaan yang merupakan aset perusahaan tersebut dapat terpelihara dengan baik dengan biaya yang efisien.

Latar Belakang IT Inventory – Pemberian Fasilitas Fiskal dari Pemerintah

Di sisi lain, peran pemerintah dalam membangun industri nasional sangatlah penting yang salah satunya adalah dengan cara memberikan berbagai macam insentif termasuk insentif fiskal kepada pelaku industri. Salah satu insentif fiskal yang diberikan melalui Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 Tentang Kepabeanan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 (UU Kepabeanan) adalah penangguhan Bea Masuk, PPN atau PPN dan PPnBM, dan PPh Pasal 22 Impor tidak dipungut (Pasal 44 UU Kepabeanan), pembebasan Bea Masuk dan PPN atau PPN dan PPnBM tidak dipungut (Pasal 26 UU Kepabeanan), serta pengembalian Bea Masuk yang telah dibayar (Pasal 27 UU Kepabeanan). Pemberian fasilitas fiskal ini diberikan kepada perusahaan yang mendapat status Pengusaha Tempat Penimbunan Berikat (TPB) dan perusahaan penerima fasilitas Pembebasan dan/atau Pengembalian.

Agar pemberian fasilitas fiskal ini dapat lebih berdayaguna bagi pembangunan industri nasional maka tentunya pemerintah melalui DJBC perlu melakukan penyederhanaan prosedur pelayanan untuk mempercepat proses pelayanan dan mengembangkan pola pengawasan yang lebih efisien dan efektif dengan seminimal mungkin mendistorsi pelayanan, sehingga sudah selayaknya DJBC melakukan perubahan atas pola pelayanan dan pengawasannya terhadap pemberian fasilitas fiskal. Pola pelayanan dan pengawasan yang selama ini dititikberatkan pada pola fisik, misalnya dengan menempatkan petugas hanggar di Kawasan Berikat sudah selayaknya diubah menjadi pola non-fisik. Penggunaan teknologi informasi berbasis komputer dalam sistem persediaan merupakan prasyarat dalam pola pelayanan dan pengawasan non-fisik.

Latar Belakang IT Inventory – Perkembangan Teknologi

Perkembangan teknologi terutama teknologi informasi pada dekade ini sangatlah cepat sehingga hampir semua orang sangat familiar dengan teknologi informasi. Perkembangan teknologi informasi yang sangat cepat tidak terlepas dari tuntutan perusahaan dan para pimpinan perusahaan sebagai pengguna dalam pemanfaatan teknologi informasi untuk memenuhi kebutuhan atas informasi yang diperlukan dalam pengambilan keputusan. Pemanfaatan informasi dengan basis teknologi informasi merupakan suatu keharusan saat ini apabila perusahaan dan para pimpinan perusahaan tersebut ingin bersaing di era globalisasi saat ini.
Sebagaimana diketahui bahwa penggunaan teknologi informasi dalam perusahaan adalah untuk mengolah data yang diperoleh dan dipergunakan oleh perusahaan sehingga menghasilkan informasi yang akan dipergunakan oleh pemilik/pengelola perusahaan. Hampir semua informasi laporan keuangan termasuk subsistemnya saat ini dihasilkan melalui basis teknologi informasi khususnya teknologi informasi berbasis komputer.